Tak Hiraukan Rambu Tanda Bahaya, Wisatawan Ini Nyaris Tewas

Ilustrasi (foto: gcaptain.com)

INFONAWACITA.COM – Ketidakpatuhan wisatawan kepada rambu dan peraturan tanda bahaya di pantai dapat berakibat fatal. Peristiwa ini kerap terjadi dan berpotensi menimbulkan korban jiwa.

Tim Pencarian dan Penyelamatan Koordinator II Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengimbau wisatawan mematuhi rambu dan peraturan bertanda bahaya di pantai.

“Hari ini, ada tiga wisatawan asal luar daerah terseret ganasnya ombak besar saat berwisata di Pantai Drini, Desa Banjarejo, Tanjungsari. Beruntung semuanya selamat,” kata Sekretaris SAR Satlinmas Wilayah II Gunung Kidul Surisdiyanto di Gunung Kidul, Minggu (24/12), dikutip dari Antara.

Ada tiga orang yang menjadi korban dalam kecelakaan laut. Menurut Surisdiyanto ketiga korban tersebut bernama Ahmad Fadil Salasa (35) warga Bekasi Jawa Barat, Farid Anas (40) warga Kali Bata Jakarta, dan Aries Faisal (34) warga Kayu Agung Komiring Ilir Palembang.

Wisatawan nekat

Sekitar 09.00 WIB, rombongan berenang di komplek Pantai Drini sampai mereka asyik bermain hingga ke tengah laut. Tiba-tiba ada ombak besar yang menghempas dan menyeretnya ke dalam laut.

“Wisatawan ini tampaknya tidak menghiraukan imbauan untuk tidak berenang, sehingga akhirnya terseret ombak laut,” kata Surisdiyanto.

Tim SAR langsung bergerak cepat setelah mendapatkan laporan dari wisatawan lain yang tengah berada di lokasi kejadian. Tim SAR dengan mengerahkan delapan personel berhasil mengevakuasi korban menggunakan kapal.

Dua korban yang sempat banyak minum air laut dalam kondisi pingsan. Tim SAR melakukan pertolongan, korban diberikan oksigen untuk bantuan pernapasan sampai akhirnya korban kembali membaik.

“Yang dua mengalami shok, yang satu atas nama Farid mengalami pingsan. Korban tidak mengalami luka yang serius, sehingga korban pun diperbolehkan pulang.” katanya.

Turunkan seluruh personel

Koordinator SAR Satlinmas Wilayah II Gunung Kidul Marjono mengatakan pihaknya sudah sering mengimbau kepada wisatawan dan juga memasang rambu untuk tidak berenang. Namun wisatawan sering nekat.

“Kami berharap, agar wisatawan mematuhi rambu yang ada,” katanya.

Ia mengatakan selama libur natal dan tahun baru pihaknya menerjunkan seluruh personel SAR untuk memantau kawasan pantai. “Seluruh personel kita terjunkan,” katanya. (*)