Tahap Administrasi, KPU Loloskan PBB Dan PKPI

Komisioner KPU, Hasyim Asy'ari (foto: mediaindonesia)

INFONAWACITA.COM – Komisi Pemilihan Umum (KPU) meloloskan Partai Bulan Bintang (PBB) serta Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) dalam tahap administrasi perbaikan calon peserta Pemilu 2019.

“Dari sembilan (parpol), dua partai politik dinyatakan dapat melakukan verifikasi faktual. Tujuh lainnya tidak dapat ikut verifikasi faktual. PBB dan PKPI yang dapat melanjutkan ke verifikasi faktual hingga Februari 2018,” ujar Komisioner KPU Hasyim Asy’ari seperti yang dilansir dari cnnindonesia.com Selasa, (26/12).

PBB dan PKPI, akan mengikuti verifikasi faktual di tingkat pusat dan Kabupaten/Kota menyusul partai politik lain yang telah lolos lebih dulu. Partai-partai politik itu antara lain PDI-Perjuangan, PPP, PAN, PKB, PKS, PSI, Hanura, Gerindra, Demokrat, Golkar, Hanura, Perindo, dan Partai Nasdem.

Ada pun tujuh partai calon peserta pemilu 2019 yang tidak lolos tahap administrasi perbaikan antara lain Partai Islam Damai dan Aman (Idaman), Partai Bhinneka, Partai Republik, Partai Pekerja dan Pengusaha Indonesia (PPPI), Partai Rakyat, Partai Swara Rakyat Indonesia (Parsindo), serta Partai Indonesia Kerja (PIKA).

Hasyim mengatakan, tidak lolosnya ketujuh partai tersebut kemungkinan disebabkan oleh belum terpenuhinya syarat dokumen yang diserahkan ke KPU. Kemungkinan lain ialah ketidaksesuaian daftar anggota di tingkat Kabupaten/Kota dengan yang diberikan kepada KPU Pusat.

Dapat digugat

Komisioner Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), Fritz Edward Siregar mengatakan tujuh partai yang tak lolos itu dapat menggugat keputusan KPU kepada pihaknya. Hal itu telah diatur oleh UU Nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilihan Umum.

“Tapi proses pengajuan gugatan atau sengketa itu akan dicoba medias terlebih dahulu. Tujuannya, untuk memastikan apakah benar ada dokumen yang salah dan sebagainya,” jelasnya. (RA)