Sinta Nuriyah Wahid: Perbedaan Itu Sunatullah, Tidak Boleh Saling Menghina

Sinta Nuriyah. (Foto: Istimewa)
Sinta Nuriyah. (Foto: Istimewa)

INFONAWACITA.COM – Istri almarhum mantan Presiden KH Abdurrahman Wahid, yaitu Ibu Sinta Nuriyah buka bersama di Kelenteng Hong San Kiong Gudo, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Rabu (6/6/2018).

Pada acara yang kerap dilakukannya selama bertahun-tahun itu ia menekankan pentingnya hidup rukun dan saling menghormati satu sama lain.

“Perbedaan itu sunnatullah. Indonesia punya banyak keragaman. Tidak boleh saling menghina, apalagi berkonflik,” katanya, dikutip dari Antara.

Ibu Sinta juga mengajak semua undangan menjadikan puasa sebagai sumber kearifan, kejujuran dan kebenaran dalam hidup berbangsa.

Ratusan orang berkumpul di Kelenteng Hong San Kiong di Kecamatan Gudo, Kabupaten Jombang dalam acara buka bersama dengan Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid. Acara ini berlangsung unik karena menjadi tempat bertemunya 100 pelajar dari empat sekolah dengan latar belakang berbeda.

Para pelajar itu berasal dari SD Kristen Petra Jombang, MI Islamiyyah Perak, PAUD Setya Dharma, dan SDN 1 Pare. Mereka unjuk kebolehan masih-masing.

Kenalkan Toleransi Sejak Dini

Panitia acara tersebut, Aan Anshori mengemukakan, acara buka bersama itu sengaja mengajak serta anak-anak dari berbagai sekolah dengan latar belakang berbeda. Harapannya, bisa lebih mengenalkan toleransi sedini mungkin pada anak-anak.

“Kami ingin multikulturalisme dan toleransi disemai sejak dini melalui institusi pendidikan,” kata Aan Anshori.

Aan mengatakan dengan mengenalkan rumah ibadah dan budaya milik orang lain tentunya akan menumbuhkan sensitifitas dan meminimalisir kesalahpahaman. Terlebih lagi, di Indonesia terdiri dari berbagai macam agama, sehingga bisa lebih menghargai pemeluk agama lainnya.

Majukan Kemajemukan

Sementara itu, Ketua Kelenteng Hongsan Kiong Kabupaten Jombang mengaku sangat senang dengan kegiatan yang digelar di kelenteng ini. Terlebih lagi dihadiri oleh Ibu Sinta Nuriyah, istri almarhum Gus Dur.

“Kami senang Kelenteng Gudo bisa berkontribusi dalam memajukan kemajemukan di Jawa Timur, khususnya di Jombang,” kata Tony.

Selain diikuti anak-anak, dalam acara tersebut juga hadir serta kelompok lintas agama, ada perwakilan Ahmadiyyah, Persatuan Waria Jombang, dan penghayat kepercayaan yang tergabung dalam Majelis Luhur Kepercayaan Indonesia.