Pembagian Takjil Bermuatan Politis, Wapres JK: Itu Tidak Etis

Wapres Jusuf Kalla. (foto: Bloomberg/Dimas Ardian)

INFONAWACITA.COM – Pemberian bantuan atau sedekah selama bulan suci Ramadaan sebaiknya tidak bermuatan politis. Wakil Presiden Jusuf Kalla mengimbau hal itu di Jakarta, Sabtu (26/5/2018).

“Tentu itu tidak etis. Kalau ibadah ya ibadah saja, kalau memberikan bantuan ya memberikan bantuan saja, tidak perlu dimasukkan politik-politik begitu kan,” kata Wapres usai menghadiri acara Buka Puasa Bersama Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan di Kementerian Sosial Jakarta.

Wapres menilai muatan politis dalam pemberian sedekah atau bantuan selama bulan Ramadan tidak tepat dilakukan untuk berkampanye secara terselubung.

Terjadi di Jakarta

Sebelumnya, pada Kamis (24/5/2018), sekelompok relawan diketahui membagikan takjil yang berlabelkan #2019GantiPresiden kepada para pengguna jalan di area Masjid Cut Mutia, Jakarta Pusat.

Seperti diketahui, kegiatan relawan politik dengan tagar tersebut telah ramai sejak beberapa bulan terakhir, hingga menimbulkan aksi persekusi pada Hari Bebas Kendaraan atau “Car Free Day” di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat.

Kelompok tagar itu pun memiliki rival yang menyebut diri relawan dengan tagar Dia Sibuk Kerja.

Terkait dengan adanya ketegangan antara kelompok #2019GantiPresiden dan #DiaSibukKerja tersebut, Wapres Jusuf Kalla pernah mengatakan bahwa hal itu sebagai dampak dari ketidakjelasan aturan kampanye oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

“Inilah sulitnya memang, kalau kampanye itu (dilakukan) sebelum pemilu. Itu tidak ada aturannya, justru tidak ada aturannya. Kalau masa kampanye ada aturannya. Ya ini salah,” ujarnya, dikutip dari Antara.