Mendagri: Konsolidasi Demokrasi Milik Semua Elemen Bangsa

INFONAWACITA.COM – Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menmberikan pernyataan di Jakarta, pada Rabu (9/1/2019), bahwa pesta demokrasi yang juga merupakan konsolidasi demokrasi adalah milik semua elemen bangsa.

Ia menghimbau agar pelaksanaan konsolidasi demokrasi bukan menjadi ajang untuk saling menghujat dan menebar hoax, namun sebagai ajang memperkuat demokrasi dengan berlandaskan Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika.

“Pesta demokrasi 5 (lima) tahunan sekali merupakan konsolidasi demokrasi milik semua elemen bangsa,” ujar Mendagri.

Tantangan Konsolidasi Demokrasi

Menurutnya, untuk mewujudkan konsolidasi demokrasi milik seluruh elemen bangsa tidaklah mudah. Ia menjelaskan, banyak tantangan yang akhir–akhir ini sering muncul dan mengancam konsolidasi demokrasi itu sendiri.

“Munculnya Ormas yang menyebarkan paham radikal dan anti terhadap Pancasila merupakan tantangan bangsa yang harus dilawan. Jangan jadikan ajang demokrasi sebagai ajang untuk saling menghujat dan menebar hoax, namun sebagai ajang memperkuat demokrasi dengan berlandaskan Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika”, tutur Tjahjo.

Ia juga menambahkan, Pemerintah akan terus mendorong agar proses konsolidasi demokrasi ini berjalan lancar. Sampai akhirnya, menurut Tjahjo akan bermuara pada satu tujuan.

“Konsolidasi demokrasi semata – mata bertujuan untuk mewujudkan sistem pemerintahan presidensil yang lebih efektif dan efisien, memperkuat posisi DPR, memperkuat posisi DPD, memperkuat posisi DPRD, dan memperkuat posisi presiden dan wakil presiden” pungkas Tjahjo, seperti yang dilansir dari kemendagri.go.id.