KWI Tidak Sepakat Dengan Pernyataan Trump

Kota Yerusalem. (foto: telegraph.co.uk)

INFONAWACITA.COM –  Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) menyatakan secara tegas tidak sepakat dengan keputusan Presiden AS Donald Trump yang mengakui penetapan Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

“Sikap kami jelas dan terpusat, Paus di Vatikan secara eksplisit tidak sepakat dengan sikap Trump,sehingga sikap kami juga demikian,” kata Ketua KWI Ignatius Suharyo di Gereja Katedral, Jakarta, Senin (25/12).

Ignatius Suharyo juga menjelaskan bahwa hal yang sama pun dilakukan oleh organisasi atau perkumpulan agama lainnya.

Secara tegas ia menjelaskan bahwa permasalahan Israel dan Palestina bukanlah tentang agama melainkan kemanusiaan.

Melalui Diplomasi   

Kemudian Suharyo menjelaskan sebaiknya permasalahan tersebut diselesaikan secara diplomasi oleh kedua negara, sedangkan negara lain hanyalah memfasilitasi kedua negara tersebut.

“Fasilitator yang kami maksud adalah memastikan bahwa negosiasi tersebut berjalan maju atau memiliki peningkatan solusi, ” katanya.

Sebelumnya, Paus Fransiskus dan Raja Yordania Abdullah membahas keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump, yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, yang keduanya sepakat bahwa hal itu berbahaya bagi perdamaian di Timur Tengah.

Raja Abdullah dan Paus berbicara secara pribadi selama sekitar 20 menit mengawali lawatan raja itu ke Vatikan dan Prancis.

Pernyataan Vatikan menyebutkan mereka membahas “usaha memajukan perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah, dengan merujuk khusus ke masalah Yerusalem dan peran Raja Yordania sebagai Pemelihara Tempat Suci”.

Raja Abdullah berasal dari Wangsa Hasyim, pemelihara tempat suci Muslim di Yerusalem, membuat Amman peka terhadap setiap perubahan kedudukan kota yang disengketakan tersebut.

Ketika Trump mengumumkan keputusannya pada 6 Desember, Paus menanggapi dengan menyerukan “status quo” kota itu harus dihormati, dengan menyatakan ketegangan baru di Timur Tengah akan mengobarkan konflik dunia.

Yordania    

Di antara kritik internasional, Yordania juga menolak keputusan AS tersebut, dengan menyerukannya secara hukum “tak berlaku” karena keputusan itu mendukung pendudukan Israel atas sektor bagian timur kota itu.

AS terus terisolasi akibat keputusannya itu ketika menghalangi seruan Dewan Keamanan PBB agar keputusannya ditarik.

Baik Vatikan maupun Yordania mendukung solusi dua-negara untuk mengatasi konflik tersebut.

Keduanya sepakat status Yerusalem sebagai bagian dari proses perdamaian.

Pihak Palestina menginginkan Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara merdeka mereka di masa mendatang, sedangkan Israel telah menyatakan seluruh kota itu menjadi ibu kotanya.

Pernyataan tersebut menyebutkan kedua pihak ingin mendorong perundingan. (ANT/HG)