Kerjasama Seluruh Pihak, Kemenkes Lakukan Penanggulangan KLB Rabies di NTB

INFONAWACITA.COM – Kementerian Kesehatan RI bersama Kementerian Pertanian RI, Pemerintah Provinsi NTB, Pemerintah Kabupaten Dompu serta Kabupaten Sumbawa melakukan kerjasama secara terpadu dalam menanggulangi KLB Rabies di Provinsi NTB.

Pada kasus-kasus gigitan hewan penular rabies (GHPR) dilakukan pencucian luka gigitan dengan sabun pada air mengalir selama 15 menit.

Selain itu, memberikan Vaksin Anti Rabies (VAR) dan Serum Anti Rabies (SAR) sesuai pedoman tatalaksana kasus gigitan hewan penular rabies untuk mencegah terjadinya kematian karena rabies pada manusia. Penyediaan logistik seperti VAR dan SAR sudah disediakan oleh Kemenkes.

Agar penanganan kasus GHPR segera tertangani oleh tenaga kesehatan secara efektif dan efisien, Kementerian Kesehatan juga melakukan peningkatan kapasitas tenaga kesehatan di Rumah Sakit, Puskesmas dan Dinas Kesehatan.

Untuk optimalisasinya dibentuklah Tim Gerak Cepat Terpadu dalam pencegahan dan pengendalian rabies.

Selain penanggulangan pada manusia, dilakukan pula penanggulangan rabies pada hewan.

Penanggulangan ini berupa, pemberian vaksinasi anti rabies pada hewan penular rabies yang dipelihara, eliminasi pada hewan penular rabies yang tidak berpemilik.

Kemudian, pemeriksaan spesimen hewan rabies, pelatihan teknis tenaga kesehatan hewan, penyediaan logistik (VAR hewan, strichnin, alat pelindung diri, media informasi tentang rabies), dan pengawasan lalu lintas hewan di perbatasan kabupaten & provinsi.

Penyuluhan terpadu dengan stakeholder terkait juga dilakukan untuk meningkatkan pemahaman masyarakat akan bahaya rabies baik pada manusia dan hewan.

Penyuluhan ini dilengkapi dengan media cetak seperti poster, leaflet, spanduk, dan video untuk mempermudah masyarakat untuk memahaminya.

“Pemerintah daerah gencar melakukan penanggulangan KLB Rabies, kunci penanggulangan rabies utamanya adalah mengendalikan hewan pembawa rabies (anjing) di daerah ” jelas direktur pengendalian penyakit tular vektor dan zoonotik Kemenkes Siti Nadia Tarmizi dalam Sehatnegeriku.kemkes.go.id.

Instruksi Bupati Cegah KLB Rabies

Bupati Kabupaten Sumbawa menerbitkan Keputusan Bupati nomor 389 Tahun 2019 tentang Penetapan Kabupaten Sumbawa sebagai daerah Kejadian Luar Biasa Rabies pada tanggal 8 Februari 2019.

Pada tanggal 21 Februari 2019 Bupati Bima menerbitkan Instruksi Bupati nomor 1 Tahun 2019 tentang Pencegahan Penyebaran Penyakit Rabies.

Instruksi ini diterbitkan mengingat adanya KLB rabies di Kabupaten Dompu yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Bima.

Masyarakat diimbau untuk segera melakukan pencucian luka gigitan HPR secara mandiri jika digigit HPR, dan pergi ke Puskesmas atau RS untuk penanganan lebih lanjut. Serta laporkan kepada Dinas Peternakan atau Puskeswan setempat jika ada HPR yang menggigit.