Kemenaker: Angka Pengangguran 2017 Menurun

Pemandangan dalam salah satu event bursa kerja. (Foto; Poskota)

INFONAWACITA.COM – Kementerian Ketenagakerjaan menyatakan, angka pengangguran pada 2017 mengalami penurunan, dari 5,61 persen pada tahun 2016 turun menjadi 5,5 persen pada tahun 2017.

Pemerintah optimistis terus menurunkan angka pengangguran dengan melakukan berbagai strategi dan program kerja. Hal ini juga didorong dengan pertumbuhan ekonomi dan investasi yang terus naik sehingga mampu memperluas kesempatan kerja dan meningkatkan penyerapan tenaga kerja.

“Angka pengangguran terus menurun, dari 5,61 persen pada tahun 2016 menjadi 5,5 persen pada 2017. Kita akan terus melakukan percepatan pengurangan pengangguran dan membuka kesempatan kerja,” kata Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) RI, Hery Sudarmanto pada jumpa pers akhir tahun bertajuk “Capaian kinerja 2017 dan tantangan 2018 Kementerian Ketenagakerjaan, di kantor Kemnaker RI, Jakarta Selatan, akhir pekan kemarin.

Menurut Hery, turunnya angka pengangguran tersebut juga ditopang oleh program penempatan dan pemberdayaan tenaga kerja. Dari target penyediaan 2 juta lapangan kerja, pemerintah berhasil menempatkan 2.632.676 orang Tenaga Kerja.

“Penempatan TKI sektor formal yang ditargetkan 131.666 terealisasi sebanyak 110.924 orang,” ungkapnya seperti dikutip dari laman resmi Kementerian Ketenagakerjaan..

Wirausaha Mandiri

Sedangkan dalam rangka mewujudkan kesempatan kerja yang sama bagi penyandang disabilitas, penempatan kerja penyandang disabilitas pada tahun 2017 mencapai angka 2.255 di 262 perusahaan. “Di samping itu, 2.000 orang tenaga kerja penyandang disabilitas lainnya memilih jalur wirausaha mandiri,” paparnya.

Sekjen Kemnaker juga mengapresiasi peran dunia industri, serikat pekerja/serikat buruh, dan masyarakat secara umum yang sudah membantu menekan angka pengangguran sesuai perannya masing-masing.

Hery menjelaskan, capaian lain terkait pengembangan dan pemberdayaan tenaga kerja yaitu terealisasinya target desa migran produktif di 120 desa dan 60 kabupaten kota.

“Untuk desa migran produktif kita berhasil capai target 100%.Kita juga berhasil merealisasikan pembangunan 10 lokasi LTSA (Layanan Terpadu Satu Atap), dan membuka lima Atase Ketenagakerjaan baru di negara penerima TKI yaitu di Korsel (Korea Selatan), Brunei Darusalam, Qatar, Jordania dan Singapura,” ungkap dia.

Di bidang pengembangan hubungan industrial, Kemnaker telah menambah 189 LKS Bipartit menjadi 16.846 LKS, naik 1,13 persen dari 2016. Sedangkan jumlah peraturan perusahaan bertambah 1.542 buah, menjadi 63.515 atau naik 2,49 persen dibandingkan 2016. “Jumlah perusahaan yang mendaftarkan Perjanjian Kerja Bersama bertambah 398 menjadi 13.769 perusahaan, atau meningkat 2,98 persen dari tahun lalu,” tutur Hery.

Ada pula peningkatan kepesertaan dalam program Jamsostek, yang kali ini ada pada data BPJS ketenagakerjaan yang mencapai 24.802.328 kepesertaan, yang 94,7% adalah penerima upah kemudian yang 5,3% merupakan bukan penerima upah.

“Kasus perselisihan hubungan industrial menurun 5,47% dari tahun 2016 menjadi 1.588 kasus. 78,52% nya yaitu 1.247 kasus telah diselesaikan oleh mediator di tahun 2017. 97 perusahaan telah menerapkan sistem pengupahan berbasis sturktur dan skala upah sejak permen 01/2017 tentang struktur dan skala upah ditetapkan,” kata dia.(AR/*)