Jalur Pendakian Gunung Gede Pangrango Akan Ditutup Sementara

Gunung Gede Pangrango. (foto: subpacker.com)

Pemulihan ekosistem juga menjadi perhatian Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Maka, mereka pun menutup sementara jalur pendakian untuk umum menuju dua gunung tersebut dalam rangka pemulihan ekosistem.

“Penutupan jalur pendakian dimulai 1 Januari hingga 31 Maret 2018 sesuai surat edaran nomor: SE.1720/BBTNGGP/Kabidtek/Tek.P2/12/2017,” kata Plt Kepala BBTNGGP Herry Subagiadi dalam surat edarannya, Sabtu (30/12/2017).

Menurut Herry, seperti dikutip dari Antara, surat edaran tersebut sudah disebar ke berbagai intansi, seperti dinas pariwisata, baik Sukabumi maupun Cianjur.

Untuk antisipasi adanya pendaki ilegal yang nekat menerobos jalur pendakian, pihaknya sudah menyiagakan petugasnya dan polisi hutan serta dibantu relawan.

Langkah antisipasi

Selain itu, ditutupnya jalur pendakian ini juga langkah antisipasi karena prakiraan cuaca dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) selama Januari-Maret akan turun hujan deras.

Herry mengatakan, pihaknya mengimbau kepada warga maupun calon pendaki agar mematuhi peraturan ini. Jika ada yang nekat menerobos atau mendaki maka pihaknya tidak segan memberikan sanksi tegas.

“Kami akan langsung sterilkan jalur pendakian dari para pendaki dan masyarakat terhitung 1 Januari. Dengan adanya surat ini kami harap bisa dipahami dan aturan tersebut dilaksanakan,” tambahnya.

Herry mengatakan untuk objek wisata lainnya di sekitar TNGGP seperti danau Situgunung yang berada di Kecamatan Kadudampit masih dibuka untuk umum serta beberapa objek wisata lainnya. (*)